Slider

Cari Blog Ini

Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

Kriminal

Nasional

Daerah

Politik & Hukum

Ekonomi

Olahraga

Hiburan

» » Polisi Akan Panggil Ketua DPRD Dki Soal Penipuan Rp 3,2M

Selectanews.co.id.-Polisi akan memanggil Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudiberkaitan dengan laporan mantan Sekda Provinsi Riau ZI. Prasetio akan dimintai keterangan terkait dugaan penggelapan dan penipuan Rp 3,2 miliar. "Ya semua tetap dimintai keterangan, klarifikasi, biar kita bisa tahu duduk perkaranya permasalahannya apa," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono kepada awak media,Kamis (21/6/2018). 
Argo mengatakan ZI juga telah dimintai klarifikasi oleh polisi pada Ramadan lalu. ZI ditanya soal detail kronologi dugaan penipuan seperti yang dilaporkan. "(Ditanya terkait) laporannya dia, laporan dia apa, berkaitan penyerahan uang atau apa, kan gitu," tutur dia. Hal yang sama diungkapkan pengacara ZI, William Albert. William menyebut kliennya telah dipanggil polisi sekitar dua minggu yang lalu. "Pelapornya sudah datang ke Polda. Sekitar dua minggu yang lalu," kata William saat dihubungi awak media, secara terpisah. William menerangkan kliennya ditanya polisi soal rentetan kejadian yang dilaporkan.

Dia juga memastikan kliennya siap memenuhi panggilan polisi jika masih ada keterangan yang dibutuhkan. "Ya biasalah kapan kejadiannya, ketemu di mana, apa yang dibicarakan, kapan diberikan uang, gitulah, baru yang umum-umum," ujar dia. Prasetio sebelumnya dipolisikan oleh mantan Sekda Provinsi Riau berinisial ZI terkait dugaan penipuan dan penggelapan uang Rp 3,2 miliar. Uang itu diberikan kepada Prasetio karena diduga menjanjikan jabatan Plt Gubernur Riau kepada ZI. Laporan ZI diwakilkan kepada kuasa hukumnya, William Albert Zai, dan tertuang dengan nomor LP/2369/IV/2018/PMJ/Dit.Reskrimum tanggal 30 April 2018. Perkara yang dilaporkan adalah dugaan penipuan dan penggelapan dengan Pasal 378 dan 372 KUHP. William mengatakan telah melampirkan bukti somasi dan keterangan saksi saat melaporkan Prasetio. Somasi itu dilayangkan kepada Prasetio agar mengembalikan uang yang diduga milik ZI. "Ada dua somasi dan saksi-saksi," ujar William. Prasetio membantah telah melakukan penipuan karena diduga menjanjikan jabatan Plt Gubernur Riau kepada ZI. Prasetio bahkan mengaku tak mengenal pria yang melaporkannya. "Saya tidak pernah kenal si pelapor dan tak pernah ada urusan dengan Riau," ucap Prasetio kepada wartawan, Senin (7/5).(red) 

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply